Sunday, 22 October 2017

My Hijab Daily Essential - Personal


Setelah dua tahun saya berhijrah menggunakan Jilbab, alhamdulillah banya sekali proses-proses yang saya rasakan, saya jalani dan saya lakukan. Memang saya belum seutuhnya sempurna, maklum manusia. Namun tidak hentinya memperbaiki diri, memperbaiki kesalahan, memperbaiki yang telah terjadi dan memperbaiki nikmatnya "berikhlas". 

Nah kali ini saya mau sharing jilbab daily essential. Yang sudah follow instagram saya pasti gak heran deh atau bosen kali ya selalu liat warna jilbab yang itu-itu terus ? Tapi beberapa kawan saya penasaran loh dengan bahan yang favorit dan tempat berbelanja jilbab kesukaan saya. 

1. Bahan Nyaman.

Saya sendiri mencari bahan yang 'pas' susah banget ! harus ngerasain macem-macem bahan dulu baru tau yang mana jadi kesukaan. Saat ini saya suka pakai bahan wolly crepe. karena lentur, mudah sekali saat saya bentuk atau letakan ke kepala. 

2. Menyerap Kringat

Selain pakai ciput atau bando, biar rambut lebih rapih gak keluar-keluar. Pilih bahan jilbab yang menyerap kringat jadi gak cepet bau apek. Selain bahan wolly crepe, saya memilih bahan katun halus. 

3. Jangan Transparan
Yes. Pilih bahan yang tidak transparan biar kamu nyaman gak diliatin orang ataupun kamu sendiri sibuk nutupinnya. 

4. Warna Netral
Hitam, abu-abu, dark brown, dark olive semua pokoknya yang warna netral dan lebih gelap saya suka banget. Entah mengapa di mix apapun dengan outfit selalu matching. 

5. Tau bentuk wajah
Wajah saya oval, dan menurut saya segiempat paling cocok dan praktis. Untuk model jilbab saya tidak pernah bereksperimen model karena selain gak pede pasti kurang cocok. Jadi saya putuskan segiempat paling mudah, dan cocok bagi pemula saat berhijab. 

6. Segiempat 110 x 110
Yang sering nanya ukuran jilbab saya berapa? nih jawabannya. Ukuran ini paling oke, karena bisa di pakai syar'i atau di lipat untuk menutupi sekitar dada. Biasanya saat membeli saya coba, patokannya kalo di jembrengin (haha bahasanya) lebar dan panjangnya menutupi kepala hingga perut langsung beli. 

7. Tempat belanja favorit  
Thamrin City, lantai 5 namanya Pasar Tasik. Murah, bisa beli 3 Rp 100,000- loh
akses kendaraan kesana juga gak ribet.

Sesimple itulah saya memilih bahan dan model hijab sesuai saya, yang penting nyaman dan tidak transparan. Pasti cari bahan jilbab yang pas kita banget gak segampang kita lihat di instagram yah, karena cocok orang lain belum tentu cocok di kita dan sebaliknya.

Pengalaman ini udah di niatin banget harus di share karena bisa jadi sarana tips milih bahan jilbab bagi pemula.
Share:

4 comments:

  1. Tulisan yang bermanfaat, Mbak. Apalagi untuk kebaikan wanita lain :)

    Terima kasih, Mbak.

    ReplyDelete
  2. Aku yang udah berjilbab dari SMP pun sampai sekarang masih terus observasi lho Sheil. Mencari bahan jilbab yang pas untuk dipakai itu susah ternyata haha. Paadahal kalau dipikir cuma kain, tp kenyamanan harus sih yaa!

    ReplyDelete
  3. ak blm prn nyoba yg wolly crepe, bru yg bubble itupun ms trasa panes di ak ggra cuaca bali yg bnr2 super hot, smp skrg ms stick di paris/pashmina kl ps acr, iy ms susah y yg bner2 nyaman n gk panes

    ReplyDelete